Cara Belajar Efektif dengan TI

new-picture.pngKegiatan belajar dan mengajar yang paling sederhana dan mudah dilaksanakan adalah guru berdiri di depan kelas menjelaskan materi pelajaran dan siswa/peserta didik duduk, mendengarkan dan mencatat. Dan metode ini masih banyak kita jumpai dalam dunia pendidikan kita baik pada jenjang SD, SMP, SLTA maupun Perguruan Tinggi. Guru/Dosen sebagai subyek yang dianggap serba tahu dan peserta didik menjadi obyek yang hanya bisa menerima apa yang diterangkan oleh guru karena guru adalah penyedia informasi yang membantu siswa memperoleh kecakapan dan pengetahuan. Dalam konteks proses pembelajaran hal ini menggambarkan sebuah metode pembelajaran yang monoton karena interaksi yang terjadi bersifat satu arah dan peserta didik tidak bisa dieksplorasi kreatifitasnya dengan kata lain proses pengajaran berpusat pada guru.

Seiring dengan perkembangan jaman yang ditandai penemuan teknologi khususnya teknologi informasi dan komunikasi, sistem pengajaran tradisional yang berpusat pada guru sudah saatnya diubah ke arah pembelajaran yang berpusat pada siswa. Guru berperan sebagai fasilitator –pembimbing siswa- yang memberikan kesempatan kepada siswa untuk menerapkan kecakapan dan membangun pengetahuan mereka sendiri. Siswa dapat menggunakan berbagai jenis teknologi untuk melaksanakan riset, berkomunikasi dan menciptakan pengetahuan. Dengan kata lain pendidikan berbasis teknologi saat ini telah menjadi pilihan untuk mempersiapkan manusia yang berkualitas di era globalisasi. Dan dunia pendidikan Indonesia secara lambat laun sudah dipengaruhi oleh keadaan ini sesuai tuntutan jaman.

Tak heran jika kini banyak universitas maupun sekolah yang mengaplikasikan teknologi informasi dalam proses belajar untuk mengakomodasi hal tersebut. Untuk mengakomodasi sistem pendidikan ini, tidak sedikit pihak universitas yang memberikan Notebook secara Cuma-Cuma kepada setiap mahasiswa baru. Notebook ini pun digunakan untuk mempermudah mahasiswa mengakses materi kuliah, tugas, maupun mencari referensi tambahan dengan berselancar di dunia maya, mengingat untuk universitas yang telah mengadopsi sistem pendidikan berbasis ICT ini biasanya juga telah dilengkapi deengan fasilitas hotspot dilingkungan kampus.

Hal ini menjadikan proses belajar bisa dilakukan di mana saja, tanpa terbatas ruang dan waktu. Meski demikian, bukan berarti belajar di kelas dihilangkan begitu saja karena proses belajar secara mandiri ini lebih bersifat pendalaman materi dan memperkaya wawasan mahasiswa.

Di lingkup sekolah

Tidak sedikit pula sekolah yang menerapkan konsep ”melek teknologi” ini dijabarkan dalam metode belajar dan kurikulum sekolah. Pengenalan teknologi pun mulai diperkenalkan sejak dini, ada yang dimulai dari TK dan ada pula yang bermula dari tingkat SD. Tentu saja pengenalan teknologi lewat pembelajaran aplikasi komputer yang diberikan masih sebatas permainan untuk disesuaikan dengan usia mereka.

Lingkungan sekolah pun diberi fasilitas wifi, sehingga baik guru maupun siswa dapat mengakses internet dengan bebas dan mudah. Cara ini juga mendukung siswa untuk lebih rajin memperkaya diri dengan mencari referensi tambahan lewat internet khususnya saat mengerjakan tugas maupun untuk melakukan pengayaan pelajaran lebih mendalam. Disamping itu, proses belajar mengajar pun terasa lebih menyenangkan dengan dilengkapi fasilitas multi media, di mana lewat gambar-gambar yang tersedia dapat lebih membantu anak memahami pelajaran. Konsep Discovery Learning inilah yang seharusnya dikembangkan di setiap jenjang pendidikan sehingga menumbuhkan semangat belajar pada siswa.

Bagaimana mewujudkannya?

Departeman Pendidikan Nasional (Depdiknas) sebagai departemen teknis yang melaksanakan kebijakan pendidikan di Indonesia sudah memiliki political will yang kuat guna mewujudkan pembelajaran berbasis elektronik (e-learning). Pembentukan ICT di setiap Kabupaten/Kota merupakan indikasi dari kesungguhan pemerintah dalam pemerataan akses teknologi oleh sekolah di setiap wilayahnya masing-masing. ICT ini sebagai simpul yang pemanfaatanya sebagai sentra sumber belajar, sentra data dan informasi pendidikan serta sentra pengembangan SDM secara luas, khususnya pemanfaatan TIK dalam pembelajaran. Terhadap pengembangan SDM dalam tahun anggaran ini telah dilaksanakan program subsidi pelatihan JARDIKNAS (Jejaring Pendidikan Nasional) bagi guru, tata usaha dan pustakawan dengan tujuan setelah pelatihan ini peserta bisa mengembangkan content pembelajaran dan administrasi secar elektronik (e-learning dan e-administration). Dan bekerja sama dengan PT Telkom telah meluncurkan program yang disebut School Net. Mudah-mudahan cara belajar yang efektif dengan teknologi informasi bisa secepatnya terwujud, meskipun banyak sekolah yang fasilitas komputernya masih memprihatinkan. Semoga.

6 Tanggapan to “Cara Belajar Efektif dengan TI”

  1. jimmy Says:

    saya merasa sangat tertolong dengan tips yang anda berikan saya berharap anda mau meningkatkan tulisan yang anda up load

    Txh mas jimmy sudah mau singgah ke blog saya, saya akan cb terus menulis.

  2. ahliswiwite Says:

    memang TI yang sekarang berkembang juga sangat membantu guru dalam memberikan atau menginformasikan mapel sesuai dengan disiplin ilmunya. dalam mapel matematika saya juga mengembangkan e-learning sebagai bahan ajar yang berbasis web kalau bisa, tapi masalahnya benar fasilitas yang kurang mendukung. jadi untuk mengembangkan hal tersebut sangat sulit. tapi mulai sekarang kita tetap terus berjuang untuk memajukan dunia pendidikan kita.

    mudah-mudahan rencana Depdiknas mengeluarkan dana 1 trilyun untuk pembelian notebook spt yang dilansir detik.com bs terwujud shg fasilitas TI di sekolah bs terus diperbaharui dan diperbanyak.

  3. RAKIM Says:

    MUDAH-MUDAHAN PROGRAM PEMERINTAH CEPAT TERWUJUD……BRAVO DEPDIKNAS

  4. queenofdevil Says:

    EmG BneR MoGA J progran pemerintah CPt tERWUjud?!!cAyoo!!hARi giNI MsIH ‘GAPTEK’,,CPD!!!

  5. ima Says:

    suuuuuuuai bgt’z tuh…………………
    pi jangan ngomong doank’z praktek dunk…………


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: